Anak Banyumas' Blog

Jangan tanyakan apa yang bisa kita dapat,tapi tanyakan apa yang bisa kita beri

Adikku itu sekolahku

with 3 comments

Dalam postingan kali ini, q ingin sedikit berbagi cerita buat temen2 semua, bukan ceritaku sendiri si..hehe, ini cerita temen SMAku yang telah sedikit banyak memberiku suntikan semangat untuk terus belajar walaupun q dapet itu secara ga langsung..dan mungkin cerita kaya gini bukan hanya dialami oleh temenku ini, tapibanyak dari temen2 kita, n’ q anggep perlu buat diapresiasi..

Temenku boleh q sebut dia “mbah”(hehe, panggilan dia di SMA), dia anaknya biasa-biasa aja, item, kriting, pinter???juga ga terlalu,..hehe.., tapi yang buat dia istimewa itu perjuangannya untuk terus sekolah.

aku ceritain sedikit background dia, mbah anak pertama dari 5 bersaudara dan anak laki-laki satu2nya, ayahnya kerja sebagai tukang reparasi jam tangan n’ ibunya sebagai pembuat tempe rumahan, kebetulan mbah sama q uda bareng sekolah sejak SMP, tapi q baru nyadar perjuangannya semenjak di SMA.

Langsung ke cerita, lulus SMP sebenernya mbah udah sedikit terbersit keinginan untuk kerja ke ibu kota, buat bantu orang tua katanya, tapi beruntunglah dia punya bapak yang care banget sama pendidikan, disuruhlah dia buat sekolah,,walaupun ibunya sedikit keberatan waktu itu..kalaupun sekolah, ibu ingin anaknya sekolah di kampung halaman, mungkin alasan utamanya adalah biaya, maklum mbah  punya 4 adik yang masih kecil-kecil..

tapi bener q acungin 2 jempol buat bapaknya mbah, ia tetap bersi keras agar anak pertamanya ini mendapatkan pendidikan no 1, disuruhlah ia melanjutkan di kota, n’ akhirnya q ma mbah sekolah bareng lagi.

sekolah disitu mungkin jadi beban sendiri buat mbah, q tau itu…tapi memang mbah tidak pernah menunjukan itu sama temen2nya. Yang q tau, mbah sering banget cerita kalo dia pengen nyari kerja sampingan,

“nggo urip” (buat hidup), katanya bercanda,,

yah…q terima saja guyonannya itu..

o iya perlu q critakan juga, pas dia baru pulang dari kampung, q sempat tanya,

“mbah, maem yuh, lg akeh duit mbok???bar mudik be..” ( mbah, makan yuk, lagi banyak uang kan???habis mudik juga”, tanyaku sekenanya..

“lah nganah lah koe, mung dinei 10 ewu pas bali” (sana kamu aja lah, cuma dikasih 10 ribu waktu mudik”,

Deg…gila!!!10 ribu buat seminggu???mw buat apa???

waktu itu q kira dia cuma bercanda, tp emang bener kaya gt, q tau wktu q main k kosnya..beruntung mbah punya tmen seperti muhlisin, yang setia nemenin n’ mbantuin mbah dikosannya(hehe, emang udah 1 kost), tapi q salut,,kondisinya itu ga pernah sama sekali buat dia mengeluh..(mungkin pernah, tp setidaknya mbah ga pernah nunjukin itu ke q).

Akhirnya mbah punya pekerjaan sampingan, dapet koneksi dari guru BK, lumayn  sebulan dapet berapa ratus ribu(q lupa,hehe)katanya..mbah sekarang selain jadi pelajar juga jadi tukang bersih-bersih di tempat penyewaan jasa travel.

Semangatnya itu sekali lagi buat q kagum,,pulang sekolah dimana temen2nya lagi asik main, makan di kantin, ngbrol-ngobrol, santai lah pokoknya..mbah jadi sering pulang cepet, bermodalkan sepeda minjem punya ibu kost, dia mengayuh sendirian, menerobos teriknya kota purwokerto, untuk satu tujuan : bekerja. hanya agar dia tetap bisa sekolah..

“q esih due adi 4, rep tek sekolahna”(q masi punya 4 adik, mau tak sekolahkan”, bilang mbah suatu ketika,

Woow…kadang q yang berkecukupan ini malu jika melihat mbah yang begitu kerja kerasnya untuk 4 adiknya,

Suatu saat, q ma temen2 sempat marah sama mbah, karena sering pulang cepet, jarang kumpul lah, atw rada susah kalo diajak main futsal…tp setelah tau kalo mbah sekarang kerja setiap pulang sekolah, kami malah jadi malu,n’ berusaha buat support dia, ntah itu nganter dia k tempat kerja, atwpun nganterin dia pulang..Satu lagi point plus buat mbah,,,dia ga pernah malu dengan kekurangannya..dia  ga segan-segan ngajak temen-temennya yang pake mobil mewah main ke rumahnya yang berlantaikan tanah, tanpa malu sedikitpun, tanpa menutup-nutupi keadaannya!!!hebat..

Ada akibatnya juga si dia bekerja, mbah jadi sering banget telat masuk sekolah!!!cape katanya…beruntung lagi mbah punya temen sekost kaya muhlisin yang mau nemenin mbah buat telat msuknya…ckcckck

setelah UN, waktunya dia meneruskan sekolah di perguruan tinggi…dia mau itu, mbah ga mau langsung kerja, 4 adiknya itu yang mungkin jadi sumbu semangat buat dia agar terus sekolah.

q sedikit kasian waktu itu, mbah belum juga daper perguruan tinggi!!!!padahal semangatnya begitu tinggi,

UGM, gagal

BSM, gagal

Akhirnya, mbah juga mulai menunjukan keputus asaannya,,,mulai dari masalah biaya..dia ga mau lagi nyusahin orang tua..sebenernya kalau dia ga diterima di Universitas manapun, dia niat buat ga kuliah setaun, dia mau kerja dulu, ngumpulin duit katanya, habis itu baru kuliah.

“Lo, deneng q ora olih- olih sekolah ya???, pa emang q kon kerja?”( Lo, ko q ga depet- dapet  sekolah ya???, atw emang q disuruh kerja??), pernah suatu saat mbah itu tanya sama q,

Waktu itu harapannya dia cuma STAN, karena mbah anggep, STAN jauh lebih murah daripada sekolah lain, dan tentunya dia tidak akan terlalu berat membebani orangtuanya.. mbah sengaja ga ikut SNMPTN buat ngumpulin duit biar bisa ikut USM STAN, satu kesempatan tertinggal..gagal berarti kerja!!!membohongi nuraninya barang tentu.

Dan sekarang dia menjadi mahasiswa ilmu perpajakan STAN 2009.

Ditengah kekurangannya, dia selalu berusaha untuk terus mendapat pendidikan, untuk terus sekolah..tapi bagaimana dengan kita yang semuanya telah tercukupi??

q hanya ngajak temen2 untuk lebih mensyukuri pendidikan yang kita dapet, entah itu dengan kerja keras atw cuma dengan minta sama ortu.

Syukuri dan jangan sia-siakan kesempatan yang ga semua orang dapei ini…oke???

cerita ini q kasih spesial buat temenku Rizki Sasi Ramadhan..you’re great bro.

Written by susiloadysaputro

29 Januari 2010 pada 2:07 PM

Ditulis dalam motivasi

Tagged with , ,

3 Tanggapan

Subscribe to comments with RSS.

  1. semoga ALLAH selalu memberi kemudahan untuk dia

    dan semoga kita kita yang berkecukupan bisa mengambil pelajaran dari kisah-kisah seperti ini…

    suwegad

    29 Januari 2010 at 11:20 PM

  2. mas..aku anak kebendaharaan negara STAN, aku sangat salut ma temannya mas…loq boleh tahu dia punya akun pribadi gak…mw sharing2 juga…

    oya buat mas, salam kenal…saya anak baru di per-blog-an…mohon bimbingannya..he

    vansuccess354

    3 Desember 2010 at 11:03 AM

    • wah saya juga masi belajar ngeblog ni..

      nama anak yg saya maksud rizki sasi ramadhan,,anak pajak 2009

      susiloadysaputro

      9 Desember 2010 at 8:04 AM


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: